Rhinitis alergi pada anak, kenali penyebab, gejala dan cara mencegahnya

Informasi Kesehatan


Perents, pernah mendengar tentang rhinitis alergi?

Pernah melihat ada anak yang sangat sensitif dengan bulu binatang atau bahkan sari bunga? Saat terpapar tiba-tiba saja bersin dan pilek? Jika kondisi ini kondisi dialami oleh si kecil, artinya si kecil ada kemungkinan memiliki risiko rhinitis alergi.

Rhinitis alergi merupakan salah satu jenis alergi pada membran hidung ketika seseorang menghirup alergen (pemicu alergi). Meskipun alergi ini tidak membahayakan, namun tetap saja bisa mengganggu kenyamanan si kecil dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

Umumnya, kondisi ini memang sering dialami orang dewasa dan remaja, tapi bukan berarti si kecil tidak bisa mengalaminya, lho! Pasalnya baik anak-anak, ataupun bayi bisa berisiko mengalami jenis alergi yang satu sini..

loading...

Bahkan, data statistik dari American Academy of Allergy, Asthma & Immunology, menyebutkan persentase orang yang mungkin juga mengalami rhinitis alergi adalah sekitar 10-30% dari populasi dunia.

Sekitar 57% penderita rhinitis alergi mempunyai riwayat alergi dalam keluarganya. Rhinitis alergi yang timbul pada masa anak-anak biasanya menetap sampai usia dewasa, dan akan berkurang pada usia lanjut. Sekitar 15-25% penderita akan sembuh secara spontan setelah 5-7 tahun.

Rhinitis alergi saling berkaitan erat dengan asma dan eksim dan termasuk penyakit alergi. Ada faktor-faktor pemicu dengan alergen, apa saja?

Penyebab rhinitis alergi

Ketika tubuh bersentuhan dengan alergen, ia melepaskan histamin, yang merupakan bahan kimia alami yang melindungi tubuh dari alergen. Zat kimia ini dapat menyebabkan rinitis alergi dan gejalanya, termasuk pilek, bersin, dan mata gatal.

Selain serbuk sari pohon, alergen umum lainnya termasuk:

  • serbuk sari rumput
  • tungau debu
  • bulu binatang, yang merupakan kulit tua
  • air liur kucing
  • mold (jamur)
  • asap rokok
  • asap kendaraan bermotor

Selama waktu-waktu tertentu dalam setahun, serbuk sari bisa sangat bermasalah. Serbuk sari pohon dan bunga lebih umum di musim semi. Sedangkan rumput dan gulma menghasilkan lebih banyak serbuk sari di musim panas dan gugur.

Rhinitis alergi memiliki dua jenis, alergi musiman (terjadi pada suatu periode waktu dalam setahun) dan tahunan / rhinitis perennial (sepanjang tahun).

Gejala rhinitis alergi pada anak

Ada beberapa gejala umum rhinitis alergi yang perlu Parents ketahui, meliputi:

  • bersin
  • pilek
  • hidung tersumbat
  • hidung yang gatal
  • batuk
  • tenggorokan sakit atau gatal
  • mata gatal
  • mata berair
  • sering sakit kepala
  • gejala-gejala eksim, seperti memiliki kulit yang sangat kering dan gatal yang dapat melepuh dan lembab
  • gatal-gatal
  • kelelahan yang berlebihan

Anak biasanya akan merasakan satu atau lebih dari gejala ini segera setelah bersentuhan dengan alergen. Beberapa gejala, seperti sakit kepala berulang dan kelelahan, hanya dapat terjadi setelah paparan alergen jangka panjang.

1. Gejala rhinitis alergi perennial (terjadi sepanjang tahun)

Anak-anak dengan alergi rhinitis perennial, gejalanya dapat muncul sepanjang tahun, dan itu bisa membuat seseorang keliru dengan mengatakan itu pilek biasa atau common cold sepanjang tahun.

Gejalanya bisa muncul sesaat setelah paparan alergen dan sering dipicu oleh alergen di rumah seperti itu dari tungau debu rumah, hewan peliharaan dan jamur.

Beberapa anak-anak dapat menderita sinusitis, di mana rongga di tengkorak dekat dengan tulang pipi dan alis mata penuhi dengan cairan, yang menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan bahkan terkadang menyebabkan infeksi.

Anak kecil bisa berisiko mengembangkan telinga yang lengket (glue ear) sebagai komplikasi sinusitis karena tabung yang menghubungkan ke tenggorokan dan telinga berada di dekat tenggorokan yang tersumbat. Ini bisa juga menyebabkan gangguan pendengaran sementara.

Pendarahan di hidung merupakan gejala yang umum dari rhinitis alergi. Karena selaput hidung terasa gatal dan sering digosok atau tergoress.

3. Gejala rhinitis alergi musiman

Rhinitis alergi musiman pada anak-anak bisa disebabkan oleh alergen dari rumput, dan tak jarang karena pohon dan tanaman. Sementara beberapa penderita bereaksi terhadap satu jenis serbuk sari dan kemudian rasakan lebih baik nanti di tahun itu juga dimungkinkan peka terhadap lebih dari satu jenis alergen ini.

Misalnya, serbuk sari pohon keluar musim semi, sedangkan serbuk sari rumput masalah selama musim panas, dan cetakan dapat menyebabkan gejala rhinitis di musim dingin.

Diagnosis rhinitis alergi

Diagnosis biasanya dapat dengan dilihat oleh dokter saat memeriksa riwayat alergi dengan pemeriksaan lembut pada bagian dalam hidung. Untuk mendukung dan menastikannya juga bisa dilakukan lewat tes alergi. Selain ada, ada beberapa pemeriksaan khusus hidung lainnya yang mungkin saja perlu dilakukan, misalnya pemeriksaan hidung yang lebih mendalam melalui endoskopi.

Perawatan

Cara terbaik untuk mencegah timbulnya rhintis alergi pada anak, penting bagi Parents untuk menghindari alergen, dan tentu saja menerapkan pola hidup yang sehat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dengan rhinitis mungkin mengalami kesulitan tidur dan kemudian menjadi mudah tersinggung atau menunjukkan kurangnya konsentrasi selama jam-jam siang hari.

Masalah-masalah ini dapat memengaruhi kemampuan anak untuk mengatasi rutinitas harian normal mereka. Selain itu, jika rhinitis tetap tidak diobati kadang-kadang dapat menyebabkan kondisi yang lebih serius termasuk asma.

Beberapa obat memang bekerja dengan cara memblokir respons alergi, yang lain dengan mengurangi peradangan. Sementara, obar alergi dengan semprotan atau tetes steroid hidung juga efektif dalam mengobati peradangan rinitis alergi, dan sangat sedikit obat yang diserap ke dalam tubuh sehingga efek samping biasanya terkait dengan steroid oral jarang terjadi.

Mengonsumsi atau menggunakan beberapa jenis obat memang bisa membantu meningkatkan kualitas hidup si kecil, namun pemberian obat ini tentu saja tidak boleh sembarangan, perlu diresepkan oleh dokter.

Semoga informasi ini bermanfaat, ya, Parents.

Referensi: Allergy UK, Healthline, Verywellhealth,

sumber : ucnews

powered by Surfing Waves
loading...

|
Baca Lagi
close